17 September 2008

17 Ramadhan 1429 Hari Selasa Jam 1636.

Alhamdulillah, Allah masih memberi peluang kepada saya untuk melihat, berjalan, dan merenung di alam ini. Hari ini di Selangor kebanyakkan dari kita bercuti sempena Nuzul Al-Quran.

Semalam saya dan Firdaus berjumpa dengan Jamal. Jumpa kawan lama yang sudah hampir 2 tahun lebih aku tidak jumpa Jamal. Kebetulan pula Jamal balik ke rumah keluarganya di Salak Tinggi. Aku pun apa lagi, ajak Daus pi jalan-jalan rumah Jamal.

Aku, Daus dan Jamal sembang-sembang sampai jam 3 pagi. Banyak juga topik yang kami bincang, dari bab cerita kawan-kawan lama, bab ternak lintah, bab bisnia, bab komputer dan macam-macam lagi.

Memang terasa seronok dapat jumpa kawan lama, lebih-lebih lagi kami dulu sama-sama belajar di Indonesia. Sempatlah aku bersama dengan Daus dan Jamal selama 2 tahun, macam-macam peristiwa yang berlaku. Sama-sama berjalan-jalan di Indonesia. Tetapi yang seronoknya perhubungan sebagai kawan tetap terus bersambung walau pun masing sudah kembali ke Malaysia.

Sebelum itu, aku sempat meminjam sebuah buku daripada Jamal, tajuk buku ini ” Rahasia Sukses Membangun Kecerdasan Emosi dan Spiritual, ESQ: Emotional Spiritual Quotient, Berdasarkan 6 Rukun Iman dan 5 Rukun Islam”. Hehe..panjangnya judul buku ni. Bunyinya pun macam bahasa Indonesia saja. Memang pun, buku ini dibeli di Indonesia, tepatnya di Pekanbaru.

Sambil aku menaip ni, aku mendengar Radio 24, aku dengar Pak Lah tukar portfolio dengan Najib. Pak Lah beri portfolio Menteri Kewangan 1 kepada Najib, manakala Najib pula tukar portfolionya sebagai Menteri Pertahanan kepada Pak Lah. Alasannya supaya rancangan peralihan kuasa dapat berjalan dengan lebih lancar.

Yang peliknya, kenapa benda-benda semacam ini baru nak berlaku? Kebetulan pula semuanya ini terjadi ketika kita dilanda berbagai isu. Isu 16 September, isu rasuah sana sini, isu lompat parti dan macam-macam lagilah.

Aku yakin, mesti ada sebab kenapa Pak Lah dengan Najib bertukar-tukar portfolio. Ya, mestilah ada sebabnya. Cuma, kita kurang pasti apa sebabnya. Yang kita pasti, kita boleh membuat bermacam-macam andaian. Sama ada andaian yang bersifat positif atau yang negatif.

Kenapa Pak Lah ambil portfolio Menteri Pertahanan? Antara Menteri Ekonomi dengan Menteri Pertahanan siapakah yang punya kuasa lebih? Tapi, takpelah, kita tidak mampulah membuat andaian yang tepat. Tapi sesungguhnya Allah Maha Mengetahui. Insya Allah.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s